Gimana Kalo Kita Punya Anak?

Sponsor Ads:
Pernah gak kamu kepikiran suatu hari nanti kamu punya anak? Gimana ya rasanya? Wah, pasti bakal repot. Gak bisa kemana-mana?! Tapi aku seneng banget liat pasangan muda yang baru aja ngelahirin bayi lucu itu. Jadi pengen segera menikah :D


Hm, menikah adalah tujuan dari sebuah hubungan dekat yang bisa aja disebut pacar. Seorang dewasa menginginkan akhir hubungan percintaannya di KUA. Ketika kita udah bosan sama yang sama nya cinta monyet emang seharusnya segera melangsungkan pernikahan.

Aku punya cita-cita menikah saat udah cukup usia nya. Udah mapan atau belum pun kalo kita mampu yaudah "nikahi saja dia" seperti kata lagu Nikisuka :D

Tapi tetep aja yang namanya impian kan selalu ada, pengen nikah kalo udah sukses lah, udah mapan lah, udah beli rumah lah, dan lain sebagainya. Termasuk penulis sendiri juga pengen nya ya udah siap rumah. Minimal ada uang untuk ngontrak sendiri lah gitu. Jadi gak bergantung sama orang tua.

Kalo udah nikah biasanya mereka para "orang tua baru" ingin segera punya anak. Eh, gak semua yah.. ada yang masih pengen nikmati suasana berdua, pengen bebas, pengen karir, segala macem.

Terus gimana kalo kita punya anak?

Anak, adalah sosok yang diharapkan sama orang tua. Ketika mereka belum punya. Banyak cara dilakukan untuk mendapatkan momongan. 

Tapi disamping itu ada hal yang lebih penting untuk diperhatikan. Kesiapan kita mengurus dan mempunyai anak. Banyak orang tua diluar sana yang urusan rumah tangga nya berantakan. Hanya karena kedua nya mempunyai sifat egois, dan gak pernah bersatu yang satu tujuan.

Gak jarang, hasil akhirnya adalah perceraian. Biasanya dipicu oleh sang Ayah yang masih suka main keluyuran gak jelas, atau bisa juga Ibunda nya yang gak malesan.

Berikut adalah tips ketika kamu siap menikah, agar siap menerima kehadiran sang buah hati:

● Yang pertama adalah Banyakin ilmu, Banyakin pengetahuan terutama soal rumah tangga, soal mengurus bayi -bagi yang udah lama nikah. Bisa dengan cara sharing sama tetangga, -tapi jangan ghibah- baca artikel, baca buku, dan lainnya.

●Kedua, kamu harus latian mental dan mungkin fisik yang kuat. Karena ketika kamu punya anak dan anak itu rewel, kamu akan kewalahan kalo mental kamu belum kuat. Kamu akan marah-marah sendiri, marah ke bayi ato anak kamu, pokoknya jangan sampai hal itu terjadi.

Kalo fisik kita lemah juga akan berakibat kurang baik juga. Ketika udah nikah, maka kerjaan banyak. Disamping ngurus bayi, juga akan ngurus kewajiban rumah tangga yang lain. Masak, beres-beres, nyuci, dan masih ada lagi. Seolah kerjaan itu gak ada dan gak akan pernah ada abis nya.

Bisa aja kita atur, setiap pagi sebelum bayi bangun kita bisa ngepel dulu, lalu masak untuk menyiapkan sarapan. Dan bisa juga abis ngepel kita ngurus bayi, karena kebanyakan kalo anak udah bangun di jam pagi, gak keburu masak. Kita bisa siapin Roti untuk sarapan.

Ketika bayi udah tidur lagi, sebaiknya simpan di ruang yang nggak terlalu sempit, bisa di ruang keluarga yang deket dapur -kalo kamu mau sambil masak. Jangan lupa berikan tempat tidur yang nyaman untuk anak kita. Gunakan matras bayi untuk menjaga bayi kedinginan ketika harus tidur di ubin.

● Yang terakhir, hindari penggunaan smartphone berlebihan. Untuk jadi seorang ibu atau ayah yang baik pastinya harus selalu fokus sama buah hati kesayangan.Jangan melulu main hhape apalagi gak jelas. Harus bisa atur waktu untuk bermain smartphone dengan mengurus bayi. Sal-salah karena kita lalai sama anak kita malah terjadi hal yang gak diinginkan.
Sponsor Ads: awewe

0 Response to "Gimana Kalo Kita Punya Anak?"

Post a comment